Tag: Hewan langka

Berkurangnya Ikan Pesut Mahakam

Ikan pesut mahakam merupakan hewan mamalia yang sering disebut dengan lumba-lumba air tawar yang hampir punah. Mamalia yang memiliki nama latin Orcaella Brevirostris, populasinya tinggal 50 ekor dan menempati urutan tertinggi satwa Indonesia yang teranjam punah. Dari sejak data ditahun 2007 lalu sudah sangat mengkhawatirkan karena statusnya sangat terancam.

Tak seperti mamalia air lainnya seperti lumba-lumba dan ikan paus yang ada dilaut, ikan pesut hanya hidup di sungai-sungai tropis saja. Pesut mahakam merupakan hewan yang dilindungi undang-undang ini hanya terdapat di tiga lokasi yaitu Sungai terbesar di Provinsi Kalimantan Timur Sungai Mahakam, Sungai Mekong, dan Sungai Irawady.

Dahulu Ikan pesut akan banyak ditemukan di muara-muara atau sungai di Kalimantan, namun sekarang ikan ini menjadi satwa yang langka. Selain di Mahakam, ikan pesut juga pernah ditemukan di wilayah yang jaraknya ratusan kilometer dari lautan, seperti di wilayah Kota Bangun, Kutai Kertanegara Kalimantan Timur.

Kini Habitat pesut dapat anda temukan di perairan Danau Jempang (15.000 ha), Danau Semayang (13.000 ha), dan Danau Melintang (11.000 ha). Ikan pesut sering kali memakan ikan-ikan kecil, dan udang air tawar. Kemungkinan besar ikan ini akan punah karena belum ada yang dapat mengembang biakkan mamalia air ini.

Kepala pesut berbentuk bulat dengan kedua mata yang sangat kecil, dan memiliki warna tubuh abu-abu hingga wulung tua dengan warna pucat di bagian bawah. Pesut tidak memiliki pola yang khas, sirip punggung yang kecil serta melingkar di belakang pertengahan punggung. Pada sirip membundar, dan pada dahi ikan pesut berbentuk membundar dan tinggi (nonong).

Pesut merupakan hewan yang bergerombol dalam kawanan kecil. Meski penglihatan ikan pesut tidak begitu baik, namun ia dapat berenang di air yang berlumpur. Keahlian ikan pesut hampir sama dengan kawannya yang dilaut yaitu lumba-lumba. Pesut dapat mendeteksi dan menghindari rintangan-rintangan, sama seperti yang dilakukan lumba-lumba.

Kemungkinan besar ikan pesut menggunakan ultrasonik untuk melakukan lokasi gema yang akan mengirim sinyal ke tubuhnya dengan frekuensi tertentu yang dapat dirasakan oleh si pesut ini. Keberadaan populasi ikan pesut kini semakin menurun akibat terganggunya habitat asli. Salah satu faktor yang mendasari berkurangnya populasi dari ikan pesut adalah tingginya kesibukan lalu lintas perairan Sungai Mahakam, serta tingkat erosi dan pendangkalan sungai akibat pengelolaan hutan sekitar.

Hal yang paling memungkinkan punahnya ikan pesut adalah berkurangnya ikan-ikan kecil dan udang di perairan tawar yang disebabkan oleh para nelayan yang juga mencari udang serta ikan kecil di sekitar Sungai Mahakam yang adalah makanan si ikan pesut.

Minimnya Populasi Trenggiling Di Indonesia

Minimnya Populasi Trenggiling Di Indonesia

 

Trenggiling merupakan salah satu hewan yang juga menyusui, yang berasal dari Ordo Pholidota. Hewan ini disebut dengan hewan mamalia pemakan serangga yang mempunyai tubuh bersisik. Trenggiling merupakan hewan yang hanya hidup di daerah tropis yang banyak dijumpai di seluruh Asia dan Afrika. Ukuran tubuh mamalia ini bervariasi, yaitu dari 30 hingga 100 cm atau sekitar 12 hingga 39 inci.

Hewan bersisik ini biasanya akan melahirkan hanya satu anak saja dan lama kehamilannya hanya sekitar dua sampai tiga bulan lamanya. Musim kawin trenggiling jatuh pada bulan April hingga bulan Juni. Setelah melahirkan, sang anak akan selalu dijaga induknya selama tiga sampai empat bulan lamanya, dan sering kali sang induk membawa anaknya di atas ekornya,

Bagi orang-orang mentawai, trenggiling sering dikonsumsi karena menurut mereka, hewan ini adalah salah satu makanan yang banyak sumber proteinnya. Di Indonesia, trenggiling merupakan hewan yang masuk daftar hewan yang dilindungi karena berkurangnya populasi dialam bebas. Rusaknya habitat trenggiling dikarenakan aktivitas para penebangan liar dan pemburuan untuk diperdagangkan. Hewan nocturnal ini sangat terancam punah karena dari satu juta ekor telah diambil dari habitat aslinya sepanjang sepuluh tahun terakhir. Hewan bersisik yang akan melingkar saat terancam dari musuh ini memiliki lidah yang panjang dan lengket untuk menangkap serangga yang akan dimakan.

Trenggiling merupakan hewan yang tidak mempunyai gigi seperti mamalia pada umumnya. Dan dua puluh persen dari berat tubuhnya adalah sisik yang dijadikan perisai bagi trenggiling saat dirinya terancam. Di Indonesia mempunyai UU nomor 5 tahun 1990, tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya. Masih dalam hal perlindungan, trenggiling juga dilindungi pemerintah nomer 7 tahun 1999 Tentang pengawetan Jenis Tumbuhan dan Satwa. yang berarti bahwa trenggiling hewan yang dilindungi penuh dari segala bentuk perdagangan.

Meski demikian, masih banyak orang yang memburu hewan pemalu ini untuk dijual daging serta sisiknya ke luar negeri. Yang kerap terjadi dan mendorong untuk pemburuan trenggiling adalah pesanan daging serta sisiknya yang ingin dikonsumsi dengan alasan sebagai obat dan makanan sumber protein. Jika dibuktikan secara Farmakologi, trenggiling tidak memiliki khasiat obat apapun didalam daging maupun sisiknya. Namun, didalam dunia pengobatan sering kali tidak cuma membutuhkan senyawa yang mempunyai nilai kesehatan, tapi nilai sugesti yang kuat yang terjadi selama ini. Hal ini sudah mengganggu susunan keseimbangan ekosistem alam karena pemburuannya yang sangat tinggi.

Berkurangnya trenggiling dialam bebas, akan membuat populasi serangga seperti rayap dan semut menjadi tak terkendali karena tak ada hewan lain lagi yang akan memangsa serangga sosial ini.

Komodo Adalah Kadal Purba Yang Masih Ada Di Indonesia

Komodo Adalah Kadal Purba Yang Masih Ada Di Indonesia

 

Komodo adalah jenis kadal terbesar di dunia yang kini hidup di pulau Komodo, Rinca, Flores, Gili Dasami di Busa Tenggara. Komodo termasuk anggota keluarga dari Biawak, namun Komodo jenis ini termasuk hewan karnivora yang memiliki panjang tubuh rata-rata 2-3 meter. Kadal besar ini adalah yang laju metabolisme tubuhnya sangat kecil, namun gerakannya cukup gesit untuk mencari mangsa. Predator ini hidup di pulau kecil yang mendominasi ekosistem tempat hidupnya karena hampir tidak ada hewan karnivora selain Komodo di tempatnya.

Biawak besar ini kini dilindungi dibawah peraturan pemerintah Indonesia dan sebuah Taman Nasional yang bernama Taman Nasional Komodo untuk melindungi populasi mereka. Dengan ukuran tubuhnya yang besar serta reputasinya yang mengerikan, membuat mereka paling populer di taman marga satwa. Pemerintah memasukkan Komodo ke dalam daftar hewan yang dilindungi karena kini jumlah populasinya yang sudah menurun di alam bebas. Menyusutnya jumlah komodo disebabkan aktifitas manusia didalam hutan, serta pemburuan liar untuk diperdagangkan.

Predator besar ini mempunyai gigi yang bergerigi tajam dengan panjang 2,5 cm dan berjumlah sekitar 60 buah gigi yang sering berganti. Air liur kadal besar ini juga sering bercampur sedikit darah karena giginya hampir semua berlapis gusi, dimana jaringan ini akan terluka saat komodo makan. Predator ini juga memiliki ekor yang kuat yang memiliki panjang yang hampir sama dengan panjang tubuhnya sendiri. Ukuran tubuh komodo betina biasanya lebih kecil dari sang jantan dan warna kulit yang berwarna kehijauan seperti buah zaitun, serta memiliki potongan kuning kecil yang ada pada kulit tenggorokannya. Sedangkan untuk sang jantan, biasanya memiliki warna kulit dari abu-abu gelap sampai merah batu bata.

Komodo memiliki lidah yang panjang serta bercabang yang berwarna kuning, dan pada air liurnya memiliki bakteri yang cukup berbisa. Pada umumnya, komodo muda memiliki warna kulit dengan warna kuning, hijau, dan putih pada latar belakang hitam. Disebelah samping kepala komodo terdapat lubang kecil, namun indra pendengar komodo tidak begitu bagus. Untuk pandangan biawak besar ini mampu melihat dengan baik dijarak 300 meter, dan dapat membedakan warna. Sisi kekurangan dari mata komodo adalah, tidak dapat melihat dengan jelas saat malam hari, serta tidak dapat memberdakan objek yang tidak bergerak.Hak ini dikarena retinanya yang hanya memiliki sel kerucut.

Saat berjalan, komodo sering menjulurkan lidahnya karena lidahnya merupakan alat untuk mendeteksi rasa, dan mencium seperti reptil lainnya. Dengan menjulurkan lidahnya, komodo mampu mendeteksi keberadaan daging bangkai sejauh 4 sampai 9,5 kilometer. Komodo memiliki lubang hidung, namun tidak dapat berfungsi dengan baik untuk indra penciumannya, karena komodo tidak memiliki sekat rongga badan.

Hewan Endemis yang termasuk hewan purba, secara alami hanya terdapat di Indonesia yaitu dipulau komodo, Flores, Rinca, dan beberapa pulau lainnya di Nusa Tenggara. Untuk bertahan hidup, hewan ini akan mencari mangsa dengan cara bergerombol dengan kawanannya. Reptil ini juga mampu berlari dengan kecepatan 20 kilometer perjam pada jarak pendek. Hewan ini juga mampu berdiri dengan menggunakan kaki dan bantuan ekornya untuk tumpuan badannya, dan komodo pandai berenang hingga menyelam dengan kedalaman 4,5 meter.

Pada musim kawin, komodo bertarung dengan jantan yang lain untuk merebutkan sang betina. Musim kawin komodo biasanya terjadi antara bulan mei dan agustus, lalu mereka akan meletakkan telurnya pada bulan September. Sang betina akan meletakkan telurnya didalam lubang tanah, tebing, atau bekas sarang burung yang berjumlah 20 telur yang akan menetas setelah 7 sampai 8 bulan. Komodo yang baru lahir membutuhkan waktu tiga hingga lima tahun untuk menjadi komodo dewasa, dan komodo dapat hidup hingga umur lebih dari 50 tahun. Komodo adalah hewan yang pernah dijadikan logo pada uang 50 rupiah Indonesia, karena Komodo adalah hewan Endemis Indonesia bagian timur.

Kuskus Hewan Imut Yang Dilindungi

Kuskus Hewan Imut Yang Dilindungi

Kuskus adalah hewan mamalia berkantung yang aktif dimalam hari untuk mencari mangsa, yang masuk dalam keluarga Phalangeridae yang kini sudah sangat terbatas di Indonesia. Hewan nocturnal ini banyak ditemukan di Indonesia bagian timur seperti Sulawesi, Maluku, dan Papua Nugini.

Hewan mamalia ini memiliki ukuran tubuh yang tergolong mungil. Besar kuskus diketahui hanya berukuran 15cm sampai 60cm. Hewan dengan kuku yang panjang untuk tetap melakukan aktifitasnya diatas pohon, memiliki ukuran rata-rata sekitar 45cm. Kuskus memiliki bulu yang cukup tebal dan mempunyai warna yang bermcam-macam seperti coklat, hitam, dan putih kusam. Hewan omnivora ini lebih banyak menghabiskan waktunya untuk beraktifitas dipohon, dan juga memiliki ekor yang panjang serta kuat guna alat berpegangan saat berpindah dahan.

Sesekali kuskus makan anak burung, namun untuk seringnya hewan ini hanya memakan serangga dan buah-buahan. Hewan ini biasanya akan tidur disiang hari diatas pohon yang memiliki dedaunan lebat, dan akan bangun dimalam hari untuk berpindah pohon dan mencari makanan. Persebaran kuskus di Indonesia kini sangat sedikit, karen menjadi korban pemburuan untuk diperdagangkan.

Kuskus diperkirakan melakukan reproduksi sepnjang tahun. Masa kehamilan kuskus juga berlangsung sangat singkat, yaitu hanya beberapa minggu saja. Dan setelah melahirkan, Pada jenis betina akan melahirkan antara 2 sampai 4 anak kuskus. Meskipun kuskus dapat berkembang biak dengan sangat cepat, hewan yang tergolong hewan marsupilami (memiliki ekor panjang) kini sangat marak diburu para manusia-manusia yang tidak memikirkan populasi hewan yang langka dan hampir punah ini.

Sama halnya dengan hewan mamalia yang memiliki kantong diperutnya, anak kuskus akan masuk dan bertahan didalam kantong perut induknya hingga benar-benar sudah bisa mencari makanan sendiri. Biasanya anak kuskus akan keluar dari kantong induknya dan hanya satu anak yang akan masuk kedalam kantung induknya dan akan keluar setelah 6 samapai 7 bulan.

Dengan alasan yang termsuk hewan langka, kuskus dimasukkan kedalam daftar hewan yang dilindungi pemerintah melalui SK.Menteri Pertanian No. 247/KPTS/UM4/1979. Hewan yang terlihat imut, menggemaskan ini sepintas terlihat sama dengan hewan yang bernama kukang. Namun kedua hewan ini tidak sama, dan sangat berbesa. Kukang memang terlihat sama dengan kuskus, namun kukang sangat lamban untuk beraktifitas, setar hewan ini hewan pemalu.

Kuskus menggunakan ekornya sebagai senjata dan untuk alat bantu berpindahnya dari dahan satu ke dahan yang lain. Hewan yang termasuk dalam daftar hewan yang dilindungi ini adalah hewan endimik Sulawesi yang banyak sekali jenis dan bentuk yang berbeda, namun tetap masih tergolong hewan marsupilami kuskus.